bung tomo

Biografi dan Profil Lengkap Bung Tomo – Pemimpin Perjuangan 10 November 1945

Posted on

Biografi dan Profil Lengkap Bung Tomo Sebagai Pemimpin Perjuangan 10 November 1945

InfoBiografi.Com – Bung Tomo merupakan pahlawan yang berasal dari kota Surabaya, Bung Tomo memiliki jasa yang besar terhadap upaya mempertahankan kemerdekaan Indonesia dengan melawan penjajah yang ingin kembali menjajah Indonesia tepatnya di kota Surabaya. Bung Tomo berhasil menjadi orator dan berhasil membakar semangat arek-arek Suroboyo untuk kembali melawan penjajah yang kita kenal dengan pertempuran 10 November 1945, yang diperingati sebagai hari pahlawan. Berikut biografi lengkapnya

Biografi Singkat Bung Tomo

Nama : Sutomo
Lahir : Blauran, Surabaya, 3 Oktober 1920
Wafat : Padang Arafah, Arab Saudi, 7 Oktober 1981
Agama : Islam
Kebangsaan : Indonesia
Gelar : Pahlawan Nasional Indonesia

Profil Bung Tomo

Bung Tomo memiliki nama asli Sutomo lahir di Kampung Blauran di pusat kota Surabya. Ayahnya bernama Kartawan Tjiptowidjojo merupakan seorang kepala keluarga dari kelas menengah. Ia pernah bekerja sebagai pegawai pemerintahan sebagai staf pribadi di perusahaan swasta sebagai asisten di Kantor pajak pemerintah dan pegawai kecil di perusahan ekspor-impor Belanda.

Ia mengaku mempunyai pertalian darah dengan beberapa pendamping dekat Pangeran Diponegoro yang dikebumikan di Malang. Ibunya berdarah campuran Jawa Tengah, Sunda, dan Madura. Ia pernah bekerja sebagai polisi di kotapraja, dan pernah pula menjadi anggota Sarekat Islam, sebelum ia pindah ke Surabaya dan menjadi distributor lokal untuk perusahaan mesin jahit Singer.

Sutomo dibesarkan dalam keluarga yang sangat menghargai pendidikan. Namun, pada saat usia 12 tahun ia terpaksa meninggalkan pendidikannua di MULO, Sutomo melakukan berbagai pekerjaan kecil-kecilan untuk mengatasi dampak depresi yang melanda dunia saat itu. Kemudian ia menyelesaikan pendidikan HBS-nya lewat korespondensi namun tidak pernah resmi lulus.

Sutomo kemudian bergabung dengan KBI (Kepanduan Bangsa Indonesia), Sutomo menegaskan bahwa filsafat kepanduan dan kesadaran nasionalis ia peroleh dari kelompok ini dan dari kakeknya yang merupakan pengganti yang baik untuk pendidikan formalnya.

Pada usia 17 tahun, Bung Tomo menjadi terkenal karena berhasil menjadi orang kedua di Hindia Belanda yang mencapai peringkat Pandu Garuda. Karena sebelum penduduk Jepang pada 1942, peringkat ini hanya dicapai oleh tiga orang Indonesia.

Bung Tomo Memimpin Perjuangan Surabaya 10 November 1945

Sutomo juga pernah menjadi seorang jurnalis pada Harian Soeara Oemoem di Surabaya pada tahun 1937. Setahun kemudian, ia menjadi Redaktur Mingguan Pembela Rakyat serta menjadi wartawan dan penulis pojok harian berbahasa Jawa, Ekspres, di Surabaya pada tahun 1939.

Hingga pada tahun 1944, ia terpilih menjadi anggota Gerakan Rakyat Baru yang di sponsori Jepang, hampir tak seorang pun yang mengenal dia. Namun semua ini mempersiapkan Sutomo untuk perannya yang sangat penting.

ketika bulan Oktober dan November 1945, ia menjadi salah satu pemimpin yang menggerakkan dan membangkitkan semangat rakyat Surabaya yang ketika itu Surabaya diserang habis-habisan oleh pasukan Inggris yang mendarat dan melucutkan senjata tentara pendudukan Jepang dan membebaskan tawanan Eropa.

Meskipun Indonesia kalah dalam pertempuran 10 November, kejadian ini tetap dicatat sebagai salah satu peristiwa penting dalam sejarah Kemerdekaan Indonesia. Bung Tomo dikenang dengan seruan-seruan pembukaannya di dalam siaran-siaran radio yang penuh dengan emosi.

Setelah Kemerdekaan

Setelah kemerdekaan Indonesia, pada tahun 1950 Bung Tomo sempat terjun dalam dunia politik dan kemudian ia menghilang dari dunia politik karena ia merasa tidak bahagia terjun di dunia politik. Dan pada akhir masa pemerintahan Soekarno dan awal pemerintahan Soeharto yang pada awlnya di dukungnyam Sutomo kembali muncul sebagai tokoh nasional.

Pada awal tahun 1970. ia kembali dan memiliki pendapat berbeda dengan pemerintahan Orde Baru. Bung Tomo kemudian berbicara dengan keras terhadap program-progam yang dijalankan oleh Suharto sehingga pada tanggal 11 April 1978 ia ditahan olem pemerintah Indonesia yang merasa khawatir dengan kritikan-kritikan keras tersebut dan satu tahun kemudian ia dilepaskan oleh suharto.

Wafatnya Bung Tomo

Pada tanggal 7 Oktober 1981. Bung Tomo meninggal di Padang Arafa saat sedang menunaikan ibadah haji. Berbeda dengan tradisi biasanya, untuk memakamkan para jemaah haji yang meninggal dalam ziarag ke tanah suci yang harus dimakamkan di tanah suci. Namun jenazah Bung Tomo dibawa kembali ke tanah air dan dimakamkan di Tempat Pemakaman Umum Ngagel di Surabaya, bukan di makamkan di sebuah Taman Makam Pahlawan.

Gelar Pahlawan

Setelah pemerintah di desak oleh gerakan Pemuda (GP) Anshor dan Fraksi Partai Golkar (FPG) agar memberikan gelar pahlwan kepada Bung Tomo pada tanggal 9 November 2007. Akhirnya gelar pahlwan nasional diberikan kepada Bung Tomo bertepatan pada peringatan hari Pahlawan yaitu tanggal 10 November 2008. Keputusan ini disampaikan oleh Menteri Komunikasi dan Informatika Kabinet Indonesia Bersatu, Muhammad Nuh pada tanggal 2 November 2008 di Jakarta.